Pada tahun 1968 dua pilot komersial terbang di atas Bahama melihat bangunan bawah air yang muncul ke permukaan. Para pilot mangambil foto formasi bangunan bawah air melalui udara. Penemuan mereka langsung disambut oleh beberapa orang sebagai bukti kuat adanya benua Atlantis yang hilang. Pilot tersebut adalah adalah anggota Association For Research And Enlightenment (ARE), sebuah organisasi yang berbasis di Virginia Beach, VA, yang didedikasikan untuk mempelajari teori Edgar Cayce. Antara 1923 dan 1944, Cayce telah membuat banyak referensi tentang Atlantis yang hilang melalui wawancara. Wawancara ini dicatat kata demi kata yang kemudian diterbitkan dalam sebuah buku berjudul Edgar Cayce on Atlantis, oleh Cayce putra Edgar Cayce. Termasuk prediksi yang dibuat pada bulan Juni 1940 bahwa Poseidia merupakan bagian pertama Atlantis yang hilang akan muncul kembali. Menurutnya diperkirakan sakitar tahun ’68 dan ’69. Dan daerah Bimini road adalah titik tertinggi tanah Atlantis.

bimini, Atlantis yang hilang

Foto satelit Bimini / Credit: Wikipedia

Sampai saat ini penemuan telah benar-benar dieksplorasi, namun ada tempat lain yang masuk akal dan juga dikabarkan sebagai Atlantis yang hilang, salah satunya adalah samudera Atlantik yang disebut banyak orang sebagai benua yang hilang.

Runtuhan Bawah Laut Bukti Atlantis Yang Hilang

Reruntuhan bawah laut lain ditemukan di dekat pulau-pulau Karibia, seperti kota yang terendam di lepas pantai Haiti dan juga yang berada di dasar danau. Jalan bawah (Bimini road) air ditemukan pada tahun 1968 dari utara Bimini akan terlihat sisa-sisa peninggalan Atlantis yang hilang dulunya lahan kering kemudian tenggelam selama suatu periode. Tidak semua orang menerima peninggalan kuno bawah air sebagai buatan manusia zaman klasik.

Bimini Road ditolak dengan alasan hanya sebagai batu pantai yang kebetulan telah menghasilkan efek yang tidak biasa. Berlitz dan Dr.Manson Valentine, arkeolog Amerika dan ahli kelautan yang menemukan Bimini Roadmengatakan bahwa batu pantai tidak membentuk blok besar yang sesuai secara bersamaan dan memiliki pola yang sama pula.

Penampakan Atlantis yang hilang di Bimini hingga berjarak 100 mil dari pantai, termasuk dinding vertikal, lengkungan besar, dan piramida terletak di bawah laut.

Sekitar 10 km sebelah utara dari Andros (pulau lain di Bahama), pilot mengambil foto formasi di dasar laut yang menggambarkan lingkaran batu besar berdiri (mirip Stonehenge). Di lepas pantai timur Yucatan dan Honduras terlihat jalan yang dibuat manusia mengarah ke tengah laut. Namun, ahli geologi telah menyatakan banyak dari peninggalan itu merupakan fitur alam, dan menganggap dinding di Venezuela terlalu besar (suatu hal yang tak mungkin di buat manusia). Berlitz mengatakan bahwa Rusia telah meneliti sebuah kompleks bangunan bawah air lebih dari 10 hektar di dasar laut utara Kuba.

Apapun hasil penyelidikan masa depan di sekitar kepulauan  Bimini, masih akan ada orang yang terus mencari bukti meyakinkan untuk mengidentifikasi ucapan Plato dengan peradaban kuno Minoan dari Aegean. Apa yang membuat perdebatan peradaban Atlantis dan Atlantis yang hilang tetap hidup? Mungkin hanya sebuah legenda Atlantis yang hilang dan dongeng untuk meyakinkan kita bahwa manusia benar-benar menghuni surga.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s