Melalui medan torsi, informasi dapat dikirim dan mewujudkannya di tempat lain yang berada dialam semesta, tidak peduli seberapa jauh jarak antara pengirim dan penerima. Fenomena paranormal akan dilunturkan dan diterima dalam dunia sebagai ‘fenomena alam‘.

Penelitian pertama penemuan torsi dilakukan pada akhir tahun 1800 oleh profesor Rusia N.P.Myshkin. Kolega Einstein Dr.Eli Cartan pertama kali menciptakan istilah torsi pada tahun 1913 yang mengacu pada gerakan kekuatan ‘memutar’ melalui struktur ruang dan waktu, tapi penelitian itu hampir terkubur disebabkan keberhasilan dan ketenaran Teori Einstein. Pada dekade tahun 1950-an, Watson dan Crick menemukan struktur heliks DNA yang dirintis ilmuwan Rusia Dr.N.A.Kozyrev (1908-1983) meyakinkan dan membuktikan keberadaan energi ini, penelitian yang terkait dengan waktu dan DNA.

Bidang torsi dihasilkan oleh spin atau momentum sudut, setiap obyek atau partikel yang berputar menghasilkan gelombang torsi dan memiliki bidang torsi yang unik. Beberapa gelombang torsi merupakan rantai yang hilang dalam Teori Segalanya (Theory Of Everything / TOE), sebuah teori medan terpadu atau GUT (Grand Unified Teory) yang tidak dapat disesuaikan dengan konsep gelombang kuantum fisika.

Bidang torsi mempengaruhi spin, bidang torsi suatu objek dapat diubah karena pengaruh atau penerapan medan torsi eksternal. Hasil dari pengaruh tersebut, konfigurasi baru dari bidang torsi akan ditetapkan sebagai keadaan yang metastabil (keadaan terpolarisasi) dan akan tetap utuh bahkan setelah sumber bidang torsi eksternal akan dipindahkan ke ruang lain. Bidang konfigurasi torsi spasial tertentu dapat ‘merekam’ setiap objek fisik atau biologis. Lalu, bagaimana teori Torsi menurut pandangan Brendan D.Murphy, seorang peneliti independen dan penulis yang telah mempelajari metafisika, klenik, fisika, dan Matematika sejak dirinya mengalami ‘kebangkitan metafisika’ yang mendalam diusia 20 tahun.

Pikiran Manusia Menghasilkan Gelombang Energi Torsi

Dr. Kozyrev menemukan bahwa pikiran dan perasaan manusia menghasilkan gelombang energi torsi. Penemuan ini membuka pintu tentang ‘fisik’, pemahaman kesadaran, dan gambaran jauh yang lebih lengkap dari sebuah realitas. Kozyrev mampu mengukur efek fisik yang ditimbulkan oleh perubahan psikologis mendadak, membuktikan kesadaran yang berhubungan dengan getaran dalam cairan seperti ‘Aetheric’ medium. Dalam percobaan ini, dia mendeteksi waktu perubahan dalam sistem yang secara psikokinesis dapat meniru bentuk yang tidak diketahui dan sulit mendeteksi energi itu sendiri.

Teori torsi, paranormal

Paranormal / Credit: Olx

Kozrev yakin hal ini menunjukkan keberadaan semua elemen yang bersatu dalam medan terpadu, menghubungkan segala sesuatu secara real-time sehingga memfasilitasi nonlocality (tindakan selanjutnya). Perubahan sistem mekanis menghasilkan perubahan halus dalam kepadatan waktu (media aetheric), seperti yang gravitasi, badai, perubahan musim, dan perubahan kepadatan materi. Kozyrev juga menemukan bahwa kesadaran dipengaruhi kepadatan waktu. Pengalaman emosional menghasilkan efek lebih besar daripada pemikiran intelektual. Sistem pengukuran sangat dipengaruhi oleh kegembiraan dan emosional.

Kozyrev meyakini bahwa pikiran kita bisa mengubah kepadatan waktu, dia yakin bahwa menguasai ‘kemampuan diri’ untuk mengubah kepadatan waktu akan mampu menciptakan telepati.

Konsepsinya, semua fenomena paranormal akan dilunturkan dan diterima dalam dunia sebagai ‘fenomena alam‘. Beberapa alasan ini diidentifikasi Ostrander dan Schroeder dalam penelitian buku klasik mereka ‘Psychic Discoveries Behind The Iron Curtain‘.

Energi Torsi Dipancarkan Pikiran Dan Emosi

Hampir semua efek pembelokan ganjil (law-defying) merupakan efek yang disebabkan oleh berbagai teknologi yang dapat direplikasi oleh pikiran manusia. Kristal es Dr.Masaru Emoto merupakan salah satu contoh yang mungkin bisa dijelaskan dengan gelombang energi torsi yang dipancarkan oleh pikiran dan emosi manusia.Dankachov juga menyatakannya pada tahun 1984, bahwa tujuh bidang torsi yang dihasilkan manusia adalah air, terutama air yang mengandung garam, merupakan media yang baik untuk menyimpan medan torsi statis.

Pada ilmuwan Sound Energy Research menciptakan jejak torsi melalui air suling yang menggunakan skalar (torsi) teknologi gelombang, hasilnya adalah air terstruktur yang disebut skalar gelombang air terstruktur. Mereka mengirim sampel yang membeku kepada Emoto, kristal yang membentuk struktur heksagonal seperti yang diciptakan melalui kesadaran manusia. Teknologi torsi menciptakan efek yang sama seperti mental.

Tanaman mampu merespon ‘niat manusia’ dengan cara yang terukur berhubungan dengan gelombang torsi, yang diciptakan melalui ‘kesadaran manusia’ dan keluar dari tubuh sehingga ‘indera tanaman’ meresponnya. Cleve Backster telah membuktikan melalui penelitian (dimulai pada tahun 1960) pada manusia dan tanaman yang melibatkan interaksi dan telepati. Dokumentasi Backster menyatakan, dengan menghubungkan daun tanaman pada mesin poligraf, Backster menemukan bahwa tanaman tidak hanya menanggapi ancaman mental yang disebabkan oleh manusia untuk menyakiti mereka, tetapi juga kematian organisme terdekat, seperti udang air dalam garam dan bahkan koloni bakteri.

Dr.Frank Brown, pelopor studi interaksi antara magnet dan organisme hidup, menemukan adanya interaksi biji kacang yang ditempatkan berdekatan satu sama lain dan tidak dapat dijelaskan dalam istilah ortodoks. Brown juga menyatakan penelitian R.I. Jones tahun 1960 bahwa pertumbuhan tanaman bisa diubah secara harian dalam rotasi yang seragam. Pertumbuhan rotasi depresi searah jarum jam yang menunjukkan adanya kekuatan berputar di sekitar semua tanaman.

Konduktor Dan Generator Torsi Pada Piramida

Penelitian Rusia dan Ukraina di piramida telah menghasilkan penemuan yang sangat menarik tentang gelombang torsi. Bentuk alami piramida memanfaatkan gelombang energi torsi seakan memperkuat bangunan. Obyek eksperimen yang menunujukkan ‘Golden Section‘ (menyatakan fenomena) dapat digambarkan sebagai generator torsi pasifProf.A.G. Antonov dari Russian R&D Institute of Pediatrics, menguji efek 40% larutan glukosa dalam air suling setelah disimpan dalam piramida. Pemberian hanya 1 ml glukosa untuk 20 pasien bayi yang lahir prematur mengalami perbedaan sistem kekebalan tubuh, tingkat kesehatan mereka terlihat meningkat dengan cepat hingga mencapai nilai normal.

Piramida kuno, khususnya Piramida Besar di Giza, memberikan beberapa fungsi esoterik seperti memfasilitasi ‘pengalaman luar’ tubuh manusia (roh) dan ‘alam semesta‘ dalam inisiasi ritual.

Penempatan Piramida di titik-titik simpul tertentu pada grid planet menunjukkan bahwa piramida bertindak untuk meningkatkan kualitas energi kehidupan di planet bumi, dan mungkin menstabilkan grid itu sendiri. Piramida bukan kuburan raksasa bagi raja firaun yang mati, banyak hal tertentu yang mendasari pembangunan piramida.Wilcock (The Divine Cosmos) menjelaskan bahwa benda berbentuk kerucut atau silinder akan memanfaatkan dan fokus pada bidang ‘torsi spiral’ yang keluar dari Bumi, karena energi ini pada dasarnya dimanfaatkan tidak hanya untuk meningkatkan kesehatan fisik seseorang, tapi juga ‘kesadaran spiritual’.

Energi Torsi Mendasari Fenomena Paranormal

Dalam hal fenomena paranormal, seperti melihat jarak jauh dan fungsi kesadaran lainnya yang memungkinkan kita untuk mengakses informasi dari mana saja di alam semesta, bidang torsi kini jelas sangat diperlukan. Dukungan tidak langsung berasal dari perangkat gravimetri yang digunakan oleh berbagai ilmuwan yang telah mengukur bidang torsi dan merekam peristiwa astrofisika dan proses secara real time. Hasil penelitian mereka mendukung gagasan bahwa informasi di setiap tempat dalam jagat raya dapat secara instan diperoleh di lokasi lain, sebuah teori yang mendukung penuh komunikasi dan telepati (Wilcock, The Source Field Investigations).

Dengan menghasilkan medan torsi, informasi dapat dikirim dan mewujudkannya di tempat lain yang berada dialam semesta, tidak peduli seberapa jauh jarak antara pengirim dan penerima. Pada tahun 2001, Dr.Hartmut Muller menggunakan bidang torsi dalam gravitasi untuk membuat ‘panggilan telepon real-time’ dari gedungToezler Medientage di Jerman dengan tujuan Saint Petersburg di Rusia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s