Seperti yang dimuat dalam web Bibliotecapleyades; pada awal 1883 Ignatius Donnelly menyatakan bahwa ditengah-tengah samudera Atlantik merupakan sisa-sisa peradaban kuno Benua Atlantis. Tapi ahli geologi yang paling modern dan ahli kelautan mempertimbangkan bahwa hal ini sangat jauh dari teori peninggalan benua Atlantis yang tenggelam di bawah laut. Pegunungan (daratan) terangkat ke atas dari dasar laut yang mungkin disebabkan aktivitas gunung berapi. Salah satu teori menyebutkan bahwa benua Atlantis renggang menghasilkan garis patahan besar, merupakan pusat gempa dan menghasilkan garis patahan besar yang juga merupakan pusat gempa dan aktivitas vulkanik. Beberapa pusat lahar panas di bumi telah keluar (meletus) melalui celah ini dan membangun daratan.

samudra Atlantik, benua atlantis

Samudera Atlantik

Sample dari dasar laut yang diambil dari samudera Atlantik pada tahun 1957 merupakan tanaman yang hidup dengan air tawar (kedalaman dua mil). Dan salah satu lembah yang dalam dikenal sebagai Romanche, telah ditemukan pasir yang tampaknya terbentuk karena pelapukan. Tahun 1969, ekspedisi penelitian Duke Universitymengeruk (menggali) 50 situs di sepanjang dataran bawah air yang membentuk jalan dari Venezuela keKepulauan Virgin, dan terbuat dari batuan granit.

Dr.Bruce Heezen dari Observatorium Lamont Geologi mengatakan bahwa ahli geologi umumnya percaya bahwa granit (bebatuan Atlantik) dan kerak bumi di bawah laut terdiri dari batu basal berwarna gelap. Terjadinya cahaya bebatuan granit berwarna mungkin mendukung teori lama bahwa benua Atlantis dulunya pernah ada di wilayah Karibia timur dan batuan ini mungkin merupakan inti dari sebuah benua yang hilang.

British Journal New Scientist 5 Juni 1975 pernah memberitakan bahwa meskipun mereka (peneliti) tidak membuat klaim fantastis tentang penemuan bagian tengah daratan Atlantik, sebuah kelompok ahli kelautan telah meyakinkan dan mengkonfirmasi temuan awal blok cekung dari benua Atlantis yang hilang, terletak di tengah Samudra Atlantik. Penemuan ini berasal dari alisis sampel yang ada di sepanjang garis Vema, zona patahan timur-barat yang terletak di antara Afrika dan Amerika Selatan.

Laporan ini juga menyatakan bahwa pada tahun 1971 dua peneliti dari University Of Miami mengambil beberapa fragmen batu kapur diperairan dangkal daerah benua Atlantis. Mineral dalam batu kapur menunjukkan bahwa batu itu berasal dari sumber granit terdekat yang tidak mungkin terjadi di dasar laut. Analisis yang lebih lengkap diperoleh dari sampel mengungkapkan bahwa batu gamping termasuk jejak fosil di perairan dangkal.

Para peneliti percaya bahwa batu kapur berasal dari era Mesozoikum (antara 70 dan 220 juta tahun lalu) dan membentuk topi (cekungan) di blok benua yang hilang, sisa-sisa Atlantis menyebar ke samudra. Mineral granit bisa berasal dari perbatasan benua sementara laut terus bergerak. Gerakan vertikal yang dibuat blok seperti mengangkatnya keatas permukaan laut di beberapa periode selama sejarah itu. Ada benua yang hilang di samudera Atlantik, tapi sepertinya bukan peradaban benua Atlantis. Benua itu menghilang sekian lama sebelum manusia muncul di bumi. Kebanyakan ilmuwan tetap yakin bahwa tidak ada kemungkinan untuk menemukan peradaban benua Atlantis seperti yang digambarkan Plato.

Komentar L.Sprague De Camp tentang benua yang hilang; hampir semua daratan (pegunungan) kecuali wilayah Azores kecil yang berada di bawah 2 atau 3 mil air, tak ada cara mendapatkan sebuah pulau besar seperti 10.000 tahun yang lalu agar sesuai dengan ucapan Plato tentang tenggelamnya peradaban benua Atlantis.

Beberapa pengamat Atlantis telah menyatakan bahwa daratan Atlantis pecah menjadi dua bagian, dan jarak tenggelam antara keduanya cukup lama. Mungkin Plato adalah sisa-sisa dari benua Atlantis dan juga ahli kelautan yang sekarang tampaknya telah terdeteksi di samudera Atlantik. Dan mungkin saja benua Atlantis tidak tenggelam hingga masa yang sangat jauh. Jika benua Atlantis memang ada di samudera Atlantik, di atas garis patahan besar yang membentang antara benua ini, tentu telah dihancurkan oleh gempa bumi dan letusan gunung berapi.

Benua Atlantis Hancur Karena Ledakan Nuklir

Di sisi lain, ada beberapa pengamat benua Atlantis yang percaya bahwa kehancuran peradaban benua Atlantisbukan karena peristiwa geologi, tetapi disebabkan bencana buatan manusia seperti ledakan nuklir. MenurutCayce, Atlantis mencapai tingkat teknologi tinggi luar biasa sebelum benua itu tenggelam.

Mereka menciptakan laser, pesawat, televisi, xray, energi atom, kontrol cybernetic, dan itu semua adalah kekuatan alam yang sangat kuat dan telah dikembangkan hingga menyebabkan kehancuran benua Atlantis.

Apa pun yang ditulis Plato tentang peradaban benua Atlantis, ia tak pernah memulai pencarian di seluruh dunia tentang benua yang hilang. Plato mendapatkan perhatian besar dan telah menyerang pemikiran orang lain selama berabad-abad. Apakah benua Atlantis adalah fakta atau fiksi? Atau kebalikan dari peristiwa nyata, atau malah dongeng? Plato telah berhasil, membingungkan dan menantang umat manusia tentang misteri benua Atlantisselama lebih 2000 tahun.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s